lampu nabawi kuningan

Lampu Nabawi Sejarah dan Tempat Membelinya – Ars Art Industry

Selain replika pintu masjid Nabawi, banyak dalam pesan, pelanggan di beberapa tempat di Indonesia juga menyukai replika lampu Nabawi. Replika lampu masjid Nabawi adalah lampu yang di tangguhkan yang di temukan di Masjid Nabawi Madinah, Arab Saudi. Mengapa replika favorit lampu NABAWI?

Berbagai inspirasi terkadang banyak di sana. Dekorasi logam tembaga dan kuningan di temukan di tempat-tempat monumental, satu dengan Masjid Nabawi juga sering merupakan perintah dalam kerajinan tembaga dan kuningan yang berada di Tumang, Cepogo, Boyolali. Salah satunya adalah ARS art industry.

Masjid Nabawi

lampu nabawi mekah asli

Masjid Nabawi di kenal sebagai masjid Nabi Muhammad. Masjid ini di bangun oleh Utusan Allah di Madinah sebagai pusat Islam pada waktu itu. Sejauh ini, masjid ini telah menjadi salah satu tujuan masjid Haram di Masjid Makkah dan AQSA di Palestina.

Keberadaan masjid Nabawi tidak hanya di lewatkan oleh pembangunan masjid, termasuk pintu masjid Nabawi yang khas ornamennya. Tetapi juga karena keberadaan kuburan Prabiyaullah Muhammad terlihat. Bahkan bangunan masjid yang di perbesar telah membuat rumah Nabi Muhammad membentuk bagian dari Masjid Nabawi.

Cinta masjid Nabawi juga muncul karena menurut Hadits Shahih, sebuah doa di Masjid Haram sama dengan 100.000 doa di masjid-masjid lain, dengan pengecualian masjid Nabawi dan masjid AQSA. Doa tepat waktu di Masjid Nabawi sama dengan 1.000 kali doa-doa masjid-masjid lain, dengan pengecualian masjid haram dan masjid AQSA. Adapun doa di masjid AQSA adalah 250 kali doa-doa masjid-masjid lain, dengan pengecualian masjid besar dan masjid Nabawi.

Mungkin umat Islam masih kurang berada di Masjid Nabawi, mengerah ornamen untuk mengingatkannya pada Masjid Nabawi. Jadi salah satu bagiannya adalah lampu gantung. Nah, apa atraksi lampu yang tergantung di Masjid Nabawi?

replika-lampu-nabawi

Lampu yang di tangguhkan dengan unik

Gantung Lampung yang di buat pada pelat logam sebenarnya terinspirasi oleh budaya masa lalu. Kita harus melihat lentera, lentera dan serupa lainnya yang telah di gunakan dari masa lalu. Bagaimana sejarah manusia menggunakan lampu seperti ini?

Dalam sejarah, lampu telah di gunakan bahkan dari waktu batu. Tentu saja, produk berbeda dari lampu saat ini. Lampu yang bensinnya adalah pencahayaan di suatu tempat telah di gunakan di era batu di gua sebagai pencahayaan di malam hari. Pada saat itu, manusia menggunakan lemak dan menempatkan mereka di atas banjir batu sehingga cahaya memancarkan cahaya.

Pada periode berikutnya, kita melihat pencahayaan ini berevolusi menjadi lilin. Ketika penggunaan minyak, lilin memang lebarnya adalah lemak beku dan kemudian membakar api dan waktu, latar belakang. Lilin telah di gunakan untuk waktu yang lama oleh manusia sampai kemudian di tempatkan di tempat yang di sebut lentera. Lanteri ini menggantung seperti pencahayaan di suatu tempat, itu juga di bawa untuk menyala saat berjalan di malam hari.

Secara tradisional, banyak bahan yang di gunakan untuk lampu, seperti lilin berbasis lebah (madu), lentera minyak zaitun dan minyak lainnya biasanya di bakar di piring untuk membentuk cahaya portabel. Cahaya portabel di gunakan untuk di bawa saat melakukan malam sebagai penggunaan senter di masa sekarang.

Di masa depan, sekitar 1800-an, lampu gas telah ditemukan. Dengan bahan bakar ini, hasil pembakaran lebih brilian untuk digunakan sebagai lampu dan bertahan lebih lama dari lilin atau lampu oli. Selama perang, lampu gas ini di gunakan oleh perawat terluka di malam hari.

Selain itu, pada abad ke-19, yaitu pada 1900-an, lampu listrik baru di temukan. Ini adalah penemuan lampu terakhir untuk penggunaan manusia. Lampu listrik ini dapat di pasang di rumah, di jalan dan selalu di gunakan sebagai pencahayaan sejauh ini.

Replika dari lampu yang di tangguhkan nabawi

replika-lampu-nabawi-ars-art-industry

Replika cahaya Nabawi terinspirasi oleh berbagai nama orname yang terkandung di Masjid Nabawi.

Lampu Nabawi terbuat dari bahan baku kuningan dan di dukung oleh kerangka besi. Jadi lampu yang di tangguhkan ini dijamin sangat padat.

Pada penutup lampu menggunakan resin putih halus dan di kombinasikan dengan bola lampu LED. Ini akan membuat cahaya lampu yang di tangguhkan di perpanjang lebih seragam dan terlihat lunak. Berkenaan dengan ukuran dan jumlah lampu batang dapat di sesuaikan dengan bagian yang tersedia. Biasanya diameter 1 hingga 6 meter.

Replika khas dari pintu masjid Nabawi adalah keberadaan kaligrafi di Lance. Copper dan kuningan pengrajin dapat melakukan ini sesuai dengan desain asli dengan teknik penulisan kaligrafi yang indah. Selain itu, warna logam kuningan dapat di sorot dalam warna-warna cemerlang sehingga ruangan lebih bersinar saat di gunakan.

Itu adalah salah satu produk kerajinan tembaga dan kuningan yang di temukan dalam ARS art Industry, yaitu replika lampu Nabawi. Selain replika Lampu Nabawi, ada juga berbagai produk lampu gantung hias yang dapat Anda pesan pada Copper dan Brass Craftsmen. Untuk produk dan rumah tangga ornamen lainnya, juga tersedia, seperti pemanas makanan (piring berburu) tembaga, air mancur, domain masjid, ornamen dinding dan lainnya. Lihat kritik lebih menarik tentang produk tembaga dan kuningan di halaman arsartindustry.com

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *